Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Selamat Menempuh Hidup Baru, Pe!

 

Pernikahan Dede Permana
Tanggal 17 September 2020, adalah hari spesial buat teman kita satu ini, Dede Permana.
di sini gw mau cerita aja, cerita ini menurut yang gw tahu aja, kurang lebihnya itu kembali lagi.

Awal Kenal
Awal pertama kali notice dia pas saat dia jadi siswa baru, pindahan dari bandung. Kata orang “tuh si dede murid baru ajak maen bola, orangnya asik, gampang diajak maen”. Mulai dari situ gw jadi sering maen bola dan ngobrol sama dia.
Kemudian lebih kenal lagi pas jadi calon bantara dan kami lumayan menonjol dari acara itu.


Kisah Persahabatan
Awal persahabatannya bermula saat gw dan dia jadi pengurus osis dan pengurus DA. Di osis gw ibarat “penasehat” yang ngasih pertimbangan keputusan, di DA kami jadi partner judat. Ditambah kita satu kelas.
Mungkin karena kedekatan itu kami jadi satu frekuensi. Sampe paham maksud satu sama lain meskipun tanpa ngomong dulu. dalam hal humor juga seperti satu frekuensi.
Dia orangnya asik, gak baperan bahkan dark jokes tentang almarhum bapak gw, almarhumah ibunya tapi lepas aja ketawa (ini normal gasi?)
Tapi sejauh ini gw sanget berhubungan baik, pas dia pulang dari Bandung (btw dia kerja di Bandung) hampir selalu nginep di rumah gw, pun kalo gw ke bandung beberapa kali nginep di kosannya.
tidak ada perhitungan, gak peduli seberapa banyak gw bilang beli ini itu pas dia mau ke rumah gw. Beitupun sebaliknya (teman idaman).


Kisah Cinta
Setahu gw awal pertama dia “naksir” si Leni (yang sekarang istrinya) itu pas masa orientasi. Si Leni sama si Depe ini kan sama-sama dari daerah barat. Jadi pas liat nama si Leni di list absensi langsung notice. Dicari orangnya. Kata dia “mantap juga”, berawal dari situ lah si Depe deketin dan apalagi satu Desa. Makin gampang aja kan mepetnya.
Btw, ni anak bedua udah 6 tahun deket sampe akhirnya nikah. Sama lah ama gw itungannya. Mesikupun gw dari 2013 tp sempet renggang 1 tahunan. Nah, bangsatnya ni anak tu dia kan ketua osis. Suka razia orang pacaran di kantin, suka negur yang ngelanggar tatib. Tapi dia sendiri suka pacaran di kelas kalo abis pulang sekolah, sampe akhirnya pernah ketahuan dan kasus, emang anjay anak satu ini.


Rintangan Cinta
nah part ini sebenernya yang paling menarik dari perjalanan dia bisa bareng Istrinya sekarang. Karena gw tahu gimana dia ditolak keluarganya, dan terpaksa ngejalin hubungan diem-diem.
Meskipun ditolak, dia tetep ngejalanin hubungannya, lika-likunya gak hanya dateng dari keluarga tapi juga datang dari sikap bangsatnya.
Beberapa kali putus nyambung gara-gara sikap bocahnya, hoki aja punya cewek sabaran. Tapi lagi-lagi kalo udah jodohnya mau sejauh apapun, pernah renggang gimanapun tetep ujung-ujungnya balik lagi.
Satu hal yang paling gw inget dari dia, waktu itu pas dia mau tunangan. Kondisi saat itu ayah tirinya si Leni pas baru berenti kerja, abis ngecat rumah. Jadi keadaanya lagi kosong (ini cerita langsung dari ayah tirinya), ditambah mau tunangan. Mau ayah tirinya, nanti dulu tunggu masing-masing punya tabungan, jadi bisa lebih ringan secara biaya. Tapi ya namanya orang udah punya niat berkeluarga, ketika Tuhan sudah mentakdirkan jadi ya jadi. Gw bukan orang yang bisa mendeskripsikan sebuah cerita jadi menarik tapi yang gw tahu, kalo gw ada di posisi dia. Gaaalaunya minta ampun. Satu sisi dia mau berkeluarga satu sisi ada pertentangan, sebenernya bukan ngelarang tapi maunya tunda dulu 2 tahun, tunggu masing-masing punya tabungan. Intinya di situ. Ok lanjut part terakhir.


Nikah
Bulan Januari 2020, pas gw punya rencana nikah di tanggal cantik 02-02-2020. Dan dia juga punya rencana nikah di tahun 2020 juga. Dan gw saranin jika mau tanggal cantik juga, bisa di tanggal 10-10-2020. Dia tertarik tuh, tapi entah kenapa keputusan akhirnya jadi 17-09-2020. Tapi ya ada bangsatnya lagi. Dia nikah tanggal 17, tanggal 16 malemnya gw ke rumahnya bareng istri gw sama si Irpan sekitar jam 8 malem sambil bawain martabak manis dan martabak telor. Karena gw punya dasi hitam 2 biji, jadi gw punya niat ngasih salah satunya ke dia buat besok jemput pengantin. Taaapi, dia tahunya dari rumah udah pake baju akad yang putih-putih. Dan itu posisinya udah jam 10 malem. Jadi gw tanya “eh kalo dari sini udah pake baju akad, sekarang udah di kasih belum bajunya?” si kampret jawabnya belum. Ya udah pake punya gw aja. Kemeja putih ada, dasi hitam ini gw kasih, tapi celana sama jasnya ada gak? Sepatu ada gak? Si kampret jawab lagi dari Bandung cuma bawa kaos doank. Ajggggg..
Akhirnya gw hubungin paman gw buat pinjem jasnya malem-malem, sialnya dia lagi tugas dan pulangnya jam 6 pagi, tapi ywdh gw janjiin jam 7 gw ke rumahnya sebelum dia berangkat ke tempat akad. Sepakat tuh, dan beneran abis subuh ke rumah. Nunggu jas sampe jam setengah 7 baru pulang yang punyanya, padahal jam 7 mau berangkat ke tempat akad. Mana si kampret jalan kaki. Mau gw anterin sekalian istri gw masih mandi, mau suruh jalan sendiri juga ya masa suruh jalan, akhirnya telpon kakaknya buat jemput. Dan Selamat Menempuh Hidup Baru, Pe!
 

Selebihnya cek sendiri facebooknya di sini

2 comments for "Selamat Menempuh Hidup Baru, Pe!"

Post a Comment