Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Keresahan gw tentang fenomena manusia online













hai temen-temen, hari ini gw mau nulis tentang keresahan gw, di serial gw yang terbaru. yang sebelumnya itu ada seri ngoceh yang bisa lu baca juga di sini. kali ini gw bakal cerita soal keresahan gw tentang fenomena "manusia online".

oke langsung aja skuyy...

gw ini termasuk orang yang telat megang hape android, gw baru punya smartphone tahun 2016 akhir. sebelumnya gw lebih suka pake symbian atau hape-hape nyitnyit yang 100 ribuan jaman itu. berawal gw dapet bagian dari hasil penjualan tanah, gw dapet 5 juta saat itu, gw langsung beliin smartphone karena gw pengen ngerasain apa itu whatsapp, serunya maen game atau selfie-selfie yang bisa pake filter kamera cantik yang terkenal di jaman itu.
hape pertama gw yaitu oppo a57 yang masih gw pake dan gw jadiin daily driver sampe sekarang. karena gw termasuk bukan orang yang cepet bosen kalo soal hape, selama masih bisa pake buat hubungin orang tua atau istri gw atau orang lain.

tapi, jaman makin sini makin maju. smartphone bukan cuma dijadiin alat komunikasi tok. makin sini orang makin addict sama hape. ada yang sampe gak mau pisah dari gadgetnya. makan dimainin, mandi dibawa, bahkan lagi ngobrol sekalipun gak bisa lepas dari tuh hape.
keresahan gw tentang barang satu ini adalah masalah silatuhami. gara-gara udah ada whatsapp, video call dan sekarang malah udah banyak grup-grup keluarga. gw resah tentang segala urusan atau hampir segala urusan diberesin lewat chat, lewat telpon. ini adalah fenomena yang buat gw gak nyaman.

dalam diskusi, ngobrol apalagi dalam momentum hari raya. apa gak bisa disempetin sehari aja buat ketemu, ngobrol yang bahkan setahun cuma sekali. orang-orang itu gimana ya. mentang-mentang di momen hari raya udah post di grup atau post di story atau di facebook, berasa udah gak perlu lagi gitu buat ketemu. apalagi kalo yang kek gininya keluarga sendiri.
iya sih, gw paham kalo ini adalah fitur modern yang memudahkan manusia buat saling berinteraksi tanpa harus bertemu, tapi jujur gw gak nyaman dengan ini. apa orang juga gak resah kalo tiap berhubungan melalui teks apalagi jika ngomongin masalah, gak takut disalahartikan gitu?

jujur, gw tiap ada kepentingan hampir selalu gw samperin, sekalipun itu gw cuma semenit urusannya. karena ya itu kebiasaan yang gw terima dari orang tua gw. gw akuin gw sendri gak bisa jauh dari hape karena hape itu penunjang kerja gw yang selalu berhubungan dengan hape. tapi mengenai fenomena manusia online ini gw benci.
jujur, gw pengen dah ngerasain tiap jam 4 sore ke lapangan ada banyak orang-orang. yang remaja-remaja pada main bola, yang bocah-bocah pada nonton, yang ibu-ibu pada nyuapin anak-anaknya, yang bapak-baapak nyari rumput, yang bocah-bocah cewek juga ada yang ikut nonton atau sekedar main karet di pinggir lapangan gak lupa juga pedagang es yang siaga di pinggir lapangan. menjadikan lapangan desa itu sebagai titik pusat, di mana lu mau nyari siapapun temen lu bisa lu temuin di situ. gw kangen masa itu gw rindu masa itu.

bahkan ya, kalo gw suatu saat di kasih rejeki sama Allah buat jadi orang kaya dan bisa dapet duit walau cuma rebahan tanpa sibuk harus siaga depan hape. gw pengen punya rumah yang gak ada sinyal satu pun, gw punya ternak, punya taman. pagi-pagi gw gak ngecek hape tapi nyiram taneman, siang gw seru-seruan sama anak istri sambil ngurusin ternak, sore ngopi bareng di teras deket taman, kalo ada urusan ke orang bisa langsung samperin ke rumahnya.
gw kira siklus itu indah banget, meskipun terkesan lelet karena bisa sehari cuma ngurus satu urusan saja tapi seenggaknya gw nyaman dengan hidup gw, gw happy dengan sisa umur gw. atau mungkin lebih tepatnya seperti pak Menteri Pendidikan yang sekali gus pendiri Go-Jek, Nadiem Makarim yang lepas semua sosmed. apakah keresah gw ini ada di jalan yang positif atau justru ini adalah kesalahan jika membatasai sosmed di kehidupan?
gw gak tahu...

mungkin segini dulu buat serial #keresahan gw yang pertama di blog ini dan gw bakal nulis banyak lagi keresahan-keresahan gw di lain waktu. makasih semua bye....

#RA

Post a Comment for "Keresahan gw tentang fenomena manusia online"